Embriogenesis Pada Bebek

Friday, May 15th, 2015 - Biologi
Fase Embriogenesis pada hewan bebek

Fase Embriogenesis pada hewan bebek

Proses Embriologi unggas – Beberapa Pembentukan Embriogenesis pada bebek / Unggas / burung

Telur

Proses ini dimulai dengan kuning telur di dalam unggas yang dirilis melalui ovulasi dan perjalanan menyusuri tabung spiral yang disebut saluran telur. Di saluran telur, albumin (putih telur) meliputi dan mengikat kuning telur.

Sebuah lapisan kalsit diendapkan di sekitar putih telur di ujung saluran telur untuk membentuk cangkang. Untuk embrio awal untuk ada, kuning telur harus dibuahi oleh sperma di saluran telur sebelum fase cangkang. Kondisi inkubasi khusus harus hadir agar embrio dalam telur untuk memulai pembangunan.

Inkubasi

Kondisi inkubasi sangat penting untuk pengembangan yang tepat dari embrio. Di alam, ibu biasanya akan duduk di telur agar tetap hangat sampai menetas. Telur juga dapat ditempatkan di dalam sebuah inkubator dikendalikan oleh orang-orang untuk alasan komersial atau pendidikan.

Tingkat suhu dan kelembaban di sekitar sel telur dibuahi adalah faktor yang paling penting dalam pengembangan dan berbeda antara spesies. Misalnya, telur kalkun harus mengeram di sekitar 37,7 derajat Celsius dengan kelembaban relatif 58 persen, sedangkan telur angsa incubates pada suhu yang sama tetapi dengan kelembaban rendah hanya 55 persen.

Pengembangan Milestones

Ada tonggak utama dalam perkembangan embrio unggas. Seperti disebutkan sebelumnya, jumlah waktu berbeda antara spesies. Dalam kasus ayam yang umum itu, saluran pencernaan, tulang punggung, sistem saraf, kepala dan mata menampilkan diri di hari pertama pembangunan.

Pada hari kedua, jantung dan bentuk telinga dengan awal jantung untuk mengalahkan di bagian akhir hari. Pada hari ketiga, hidung, kaki dan sayap mulai muncul. Lidah, organ reproduksi, paruh, bulu, sisik dan cakar muncul antara hari keempat dan 13. Kemudian embrio mulai masuk ke posisi untuk menetas sementara timbangan, cakar dan paruh menjadi kencang. Jika semua berjalan dengan baik, ayam akan mulai pipping (mematuk melalui shell) pada hari ke-21.

Penggarisan

Waktu dari inkubasi awal dan penetasan bervariasi antara jenis unggas. Ayam ayam menetas dalam 21 hari, goslings (angsa) menetas dalam 28 hingga 30 hari, bebek (itik) dalam 28 hari, anak ayam puyuh dalam 16 sampai 18 hari dan poults (kalkun) dalam 26 hari. Anak-anak ayam yang baru menetas, goslings, bebek atau poults harus tetap di tempat hangat selama sekitar empat sampai enam jam untuk benar-benar kering setelah menetas dan sampai mereka menjadi cukup kuat untuk berjalan-jalan sendiri.

Komplikasi

Berbagai komplikasi dapat menampilkan diri selama proses perkembangan. Ini sering karena masalah dengan suhu, kelembaban, ayam jantan tidak sehat digunakan dalam proses pembuahan atau ventilasi yang buruk. Komplikasi dapat termasuk embrio mati di berbagai tahap pertumbuhan, menetas akhir atau awal, embrio menempel ke shell, ayam lumpuh, kecil atau anak ayam lemah dan normal pendek melewati bulu.
source:kutubuku.web.id

loading...

Embriogenesis Pada Bebek

Nama latin telur, nama ilmiah telur, nama latin telur ayam, ukuran telur bebek, bahasa latin telur ayam, perbedaan ayam dan itik, gambar perkembang biakan ayam, nama ilmiah telur ayam, hewan berkaki selaput, bahasa ilmiah telur ayam
Embriogenesis Pada Bebek | myusername | 4.5